Ahli Neraka dan Kesengsaraannya.

Ingatlah firman Allah s.w.t;

Dan ingatlah hari ketika musuh-musuh Allah dibawa ke dalam neraka lalu mereka dikumpulkan semuanya (Fussilat:19)

Sehingga apabila mereka sampai ke neraka, pendengaran, penglihatan dan kulit mereka menjadi saksi terhadap mereka tentang apa yang mereka lakukan. Sebagaimana firman Allah:

Demikianlah balasan terhadap musuh-musuh Allah iatu neraka, mereka mendapat tempat tinggal yang kekal di dalamnya sebagai pembalasan atas keingkaran mereka kepada ayat-ayat kami (Fussilat:28)

Dalam satu keterangan disebutkan bahawa ketika musuh Allah dihalau ke neraka, maka muka-muka mereka bertukar menjadi hitam gelap, penglihatan menjadi kabur, hatinya gementar dan mulutnya terkunci.

Setibanya di pintu-pintu nereka, mereka sudah dihadang oleh para malaikat Zabaniyah (Malaikat perkasa yang menyeksa ahli neraka) dengan membawa rantai dan belenggu serta cambuk dari besi. Lalu kaki dan tangan mereka diikat, kemudian diseret mukanya serta dilemparkan ke dalam api neraka yang bergelojak. Para malaikat turut memukul dan menyeksa mereka menggunakan palu yang diperbuat daripada besi. Jika mereka ingin keluar dari neraka, maka dilemparkan semula ke dalam neraka dan dikatakan kepada mereka:

Rasakanlah seksaan neraka yang dahulu kamu mendustakan (As-Sajadah: 20)

Keadaan Ahli Neraka

Al-Quran mengisyaratkan dengan jelas keadaan ahli neraka itu sentiasa diliputi oleh rasa takut dan khuatir, bersedih, menyesal, letih, dahaga dan dalam keadaan hina. Mereka di dalam neraka akan saling jerit menjerit minta dikeluarkan dari neraka dan ingin segera mati. Tetapi apa yang mereka harapkan itu tidak dihiraukan. Keadaan ahli neraka semuanya kurus, badan mereka luka parah akibat bersentuhan dengan api yang menyala-nyala serta azab yang sangat pedih. Keadaan mereka juga amat dasyat, setegah mati dan setengah hidup. Ini sebagaimana firman Allah:

Orang-orang yang celaka (kafir) akan menjauhinya. iaitu orang yang akan memasuki api yang benar (neraka). Kemudian dia tidak mati dan tidak pula hidup di dalamnya (Al-A’la:11-13)

Sesungguhnya barang siapa datang kepada Tuhannya dalam keadaan berdosa, maka baginya neraka Jahanam. Dia tidak mati didalamnya dan tidak pula hidup (Tahaa: 74)

Maksud tidak mati di sini ialah mereka selalu merasakan azab dan maksud tidak hidup pula ialah hidup yang dapat digunakan untuk bertaubat

Di dalam neraka, mereka juga diberikan makanan dan minuman namun apa yang disediakan untuk mereka sangat menggerunkan bagi orang yang beriman kerana ia tidak dapat mengenyangkan dan tidak dapat menghilangkan keletihan. Firman Allah:

Yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar (Al-Ghasiyah: 7 )

Mereka juga diberikan pakaian, namun pakaian itu daripada api yang sudah tentu membakar tubuh sesiapa sahaja yang memakainya. Oleh itu pada hakikatnya keadaan ahli neraka itu sentiasa dalam kesengsaraan dan tidak pernah lepas dari ancaman seksaan yang sangat pedih.

Didalam ayat lain menyebutkan, bahawa ahli neraka berada dalam keadaan cacat akibat dibakar oleh api neraka. Firman Allah swt:

Muka mereka dibakar api neraka dan mereka dalam neraka itu dalam keadaan cacat (Al-mukminun:104)

Rupa Ahli Neraka

Didalam al-Quran diterangkan dengan jelas bahawa bentuk wajah ahli neraka sudah kelihatan terhina sejak datangnya hari kiamat kelak. Ini akibat dari kekufuran dan berbagai dosa yang telah dilakukan selama hayatnya di muka bumi ini. Walaupun dahulu ketika di dunia mereka mempunyai wajah yang hensem, lawa dan menawan, tetapi di akhirat nanti wajah mereka segera bertukar menjadi hina dan hodoh.

Ini kerana mereka tidak mahu beriman, tidak pernah mendirikan solat, tidak pernah berpuasa dan tidak pernah melakukan apa jua ibadah. Wajah mereka menjadi hitam melegam, hangus dan kelihatan muram seperti ditiup debu. Ini bukannya suatu yang karut dan berlebihan tanpa bukti tetapi ia merupakan satu kenyataan yang tidak boleh dibohongi atau diragukan lagi. Sebab Allah sw berfirman di dalam al-Quran:

Banyak muka pada hari kimat tunduk terhina (al-Ghasiyah:2)

Ingatlah akan hari yang di waktu itu ada muka menjadi putih berseri dan ada muka yang menjadi hitam muram. Dikatakan kepada mereka orang-orang yang wajahnya menjadi hitam dan muram ‘kenapa kamu kafir selepas kamu beriman? kerana itu rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu (Ali Imran)

Ketika mereka melihat azab (pada hari kiamat) sudah dekat, maka orang-orang kafir itu menjadi muram. Dan katakanlah kepada mereka, inilah azab yang dahulunya kamu selalu meminta-mintanya (al-Mulk: 27)

Dan banyak pula wajah pada hari itu tertutup debu. Dan ditutup lagi oleh kegelapan. Mereka itulah orang-orang kafir lagi derhaka (Abasa:40-42)

One Response to Ahli Neraka dan Kesengsaraannya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: