Menjadi Pendakwah yang disukai

Individu hanya dapat mempengaruhi sikap, pemikiran dan tingkah laku individu-individu yang menyukai diri kita. Orang yang berhasrat menjadi pendakwah yang memiliki daya pengaruh yang tinggi langkah pertama adalah meningkatkan daya tarikan sosial.

Dalam erti kata lain individu perlu memperbanyakkan ciri-ciri peribadi yang dapat membuatkan dirinya mudah disukai ramai.

Gaya bercakap seseorang dipengaruhi oleh emosinya. Apabila seseorang menyukai lawan bualnya, percakapan dan perbualannya dengan orang itu dipenuhi oleh ciri-ciri komunikasi yang positif di mana dia banyak memuji-muji orang itu dan dia seronok dengan kehadirannya.

Manusia tertarik dan suka berinteraksi dengan individu-individu yang memenuhi keperluan jiwanya kerana orang seperti itu menaikkan estimnya dan membuatkan mereka berasa seronok dengan keadaan diri mereka sendiri. Apabila individu-individu seperti itu juga mengasihinya, estimnya naik lebih tinggi lagi dan jiwa dan kalbunya berasa tambah seronok. Itu sebabnya manusia menyukai orang yang suka dan kasih kepadanya. Dia berasa senang dengan kehadiran orang seperti itu. Oleh itu, dia suka berada bersama-sama mereka. Dia juga suka bercakap-cakap dan berbual-bual dengan mereka.

Tahap pertama dalam berdakwah adalah menjadi seorang yang mudah disukai oleh mereka yang menjadi sasaran dakwah. Apabila mereka suka kepada si pendakwah, mereka akan suka dengan kehadirannya di mana mereka suka bertemu, berkenalan, berkawan, bercampur gaul, bersahabat dan berkasih sayang dengannya.

Pakar-pakar psikologi dan pakar-pakar komunikasi memberi panduan bagaimana menjadi orang yang mudah disukai:

Tingkatkan sikap mudah menyumbang dan memberikan kerjasama kepada sesiapa sahaja. Dalam erti kata lain, kita itu mesti suka menolong orang lain. Ini penting. Manusia suka kepada manusia lain yang suka menolong orang lain. Orang yang pernah menerima pertolongan daripada seseorang menyukai orang yang menolongnya. Kajian pakar psikologi mendapati, orang yang pernah menerima pertolongan seorang mudah terpengaruh oleh kata-kata, pandangan dan nasihat orang yang pernah menolong mereka. Satu perkara yang menarik adalah, kajian mendapati seseorang itu cenderung menyukai orang yang pernah ditolongnya.

Jadilah orang yang jujur, ikhlas dan berhati baik. Gambarkan sifat-sifat mulia itu dalam percakapan dan perbualan. Manusia memang suka kepada orang yang memiliki sifat-sifat itu. Bagi menggambarkan kita seorang yang baik, jangan suka bercakap hal-hal yang negatif. Apabila bercakap, bercakaplah perkara-perkara yang baik sahaja. Jangan sekali kali ‘bersandiwara’ kerana apabila orang tahu kita cuma berpura-pura baik, sampai mati orang akan benci kepada kita. Kita tidak mungkin dapat membuat orang yang curiga pada kejujuran dan keikhlasan kita supaya menyukai diri kita.

Kurangkan bercakap. Ada orang pandai dan petah bercakap sehingga melakukan kesilapan “banyak cakap”. Sifat ini membuatkan orang yang mendengar tidak suka perangai ini. Banyakkan mendengar daripada bercakap. Biar orang yang hendak dipengaruhi itu yang mendapat banyak peluang ber-cakap. Adalah sifat manusia suka mendengar suaranya sendiri, oleh itu manusia suka kepada orang yang membenarkannya mendengar suaranya sendiri barulah dia bersikap terbuka kepada pandangan dan nasihat kita dan dengan itu barulah kita dapat mempengaruhinya.

Tingkatkan kemahiran menarik minat orang lain kerana manusia sentiasa menghargai kata-kata pujian. Gunakan teknik-teknik yang betul apabila memberi pujian. Selalulah ucapkan kata-kata penghargaan. Manusia mudah terpengaruh dengan kata-kata orang yang pandai memberi pengiktirafan dan penghargaan kepadanya. Orang yang pernah menerima pengiktirafan, pujian dan penghargaan daripada seseorang bersikap lebih terbuka kepada pendapat dan nasihat orang itu. Sebaliknya mereka tidak suka orang yang banyak mengkritik dan menegur mereka meskipun niatnya adalah baik.

Apabila bercakap-cakap dan berbual-bual gunakan gaya positif dan kooperatif. Gaya positif tidak menggunakan perkataan negatif. Gaya kooperatif pula bermakna seseorang itu tidak tunjuk dia seorang yang lebih pandai dengan cara membuktikan orang lain bodoh, salah atau tidak betul. Orang yang tidak pandai berkomunikasi cenderung membuktikan orang lain bodoh bagi membuktikan dirinya pandai. Tidak ada orang yang suka dirinya dibuktikan salah dan lebih bodoh daripada orang lain. Orang yang pernah kita buktikan bodoh, salah dan silap tidak akan menyukai kita. Orang yang bijaksana menggunakan cara-cara lain yang lembut dan sopan bagi membuktikan diri mereka betul.

Apabila berbual-bual, jangan tunjukkan kita berminat dengan diri sendiri. Ramai orang suka bercakap “saya saya saya…” daripada mula bercakap sampai habis. Ia membosankan orang yang mendengar. Oleh itu berjimat cermat apabila menggunakan perkataan ‘saya.’ Manusia memang berminat dengan dirinya sendiri dan mereka menyangka cerita mereka adalah paling menarik untuk diperdengarkan kepada orang lain. Ingatlah, cuma kita sahaja yang yakin cerita diri kita adalah cerita yang paling seronok didengar. Bagi menjadi orang yang disukai oleh orang lain, jangan banyak bercerita tentang diri sendiri, sebaliknya galakkan orang lain bercerita mengenai diri mereka sendiri.

Apabila berkomunikasi gambarkan kita banyak bersetuju dengan sikap dan pemikiran rakan bual. Tunjukkan kepada rakan bual kita bersetuju dengan sudut pandangannya. Manusia mudah menyukai individu-individu lain yang bersetuju dengan mereka. Tunjukkan juga idea-idea dihargai dengan cara itu estimnya meningkat. Manusia suka kepada manusia-manusia lain yang menaikkan estim mereka. Lebih baik lagi, katakan kita menganut nilai-nilai yang serupa dengan nilal nilainya. Teknik ini disebut “teknik bercermin” atau mirroring dalam bahasa Inggeris. Teknik ini adalah berdasarkan teori homofili. Teori ini mengatakan manusia suka memandang wajahnya sendiri. Mengikut teori ini, seseorang itu mudah menyukai orang yang serupa dengannya dan sudut nilai, sikap dan perangainya kerana orang yang serupa nilai, sikap dan perangainya menyukai dan membenci perkara-perkara yang sama.

Gambarkan sikap hidup positif dengan mengelakkan sikap suka merungut-rungut dan jangan bercakap berkenaan per-kara-perkara yang negatif. Elakkan daripada membuat penilaian-penilaian negatif seperti mencari salah ataupun mengkritik individu-individu lain. Kajian membuktikan manu-sia tertarik kepada orang yang positif. Apabila individu menunjukkan nilai-nilai positif, individu-individu yang ber-pegang kepada nilai-nilai positif akan menyukainya dan berminat bagi berinteraksi dengannya.

Apabila berkomunikasi ucapkan kata-kata yang membuat rakan bual berasa seronok menjadi dirinya sendiri. Gambarkan seseorang itu seronok dapat mendengar biji butir perbualan rakan bualnya dengan cara tekun mendengarnya bercakap. Apabila dia berlawak, sambut dengan gelak dan ketawa. Elakkan daripada menyampuk ataupun menyambung ayat ayatnya. Jangan mencelah dan jangan memandang ke tempat lain. Dengan cara itu keperluan jiwanya akan terisi. Manusia suka kepada manusia-manusia lain yang pandai mengisi keperluan jiwanya.

Kemahiran berkomunikasi adalah kemahiran yang besar gunanya. Menurut kajian, orang yang mahir berkomunikasi dipandang sebagai orang yang mempunyai daya tarikan. Mereka juga dipandang lebih tampan, lebih manis dan lebih jelita daripada diri mereka yang sebenarnya. Ini tidaklah menghairankan kerana dengan menggunakan teknik-teknik komunikasi yang betul, setiap kali mereka itu bercakap, mereka pandai membuat orang lain berasa seronok. Akibatnya, orang yang berpeluang bercakap-cakap dan berbual-bual dengan mereka akan jatuh suka dan tertarik kepada mereka.

Sebagai orang yang mudah disukai kita akan banyak menerima ajakan, pelawaan, jemputan dan undangan daripada mereka supaya hadir dalam majlis-majlis yang mereka adakan. Dengan menghadiri majlis-majlis itu kita berpeluang berkenalan dan bersahabat dengan lebih ramai orang lain. Dengan demikian kita mendapat banyak peluang berinteraksi dan berkomunikasi dengan mereka bagi membolehkannya perlahan-lahan mempengaruhi mereka supaya mengubah sikap dan pemikiran mereka sekarang kepada sikap dan pemikiran yang selaras dengan Islam.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: