Panggilan Kepada Mayat

Mula-mula putus nyawa

Dalam satu riwayat disebut, takala roh berpisah dari tubuh, maka jasad kita pun jadilah mayat. Lantas a pun dipanggil dari langit dengan 3 kali jeritan…

Pertama: “Wahai anak adam, wahai mayat! Apakah kamu meninggalkan dunia atau dunia meninggalkan kamu?!

Maknanya, ketika satu masa dahulu kita takut dikatakan ketinggalan zaman. Takut ketinggalan dunia.. org maju kita tak maju.. bimbang kalau2 ketinggalan zaman atau kita ditinggalkan dunia… pada waktu itu barulah mayat itu sedar semasa dia di dunia dia bimbang takut2 kalau dunia meninggalkannya..

Panggilan kedua: “wahai anak adam, wahai mayat! Apakah kamu mengumpulkan dunia ataupun dunia menggumpulkan kamu?”

Maknanya masa hidup bukan main lagi sibuk kumpul harta dari pagi sampai malam.. bila sudah dapat harta lupa yang Allah yang bagi harta itu..

Sekarang macam mana mayat? Jawab mayat “ Yalah, masa aku hidup didunia aku timbunkan harta, longgokkan harta. Kini aku telah mati.. kamu pun tahu… dunia pulalah longokkan aku”

Bila kita hidup, kita longgokkan dunia, bila mati dunia pulak longgokkan kita. Dimana? Ditanah perkuburan lah! Tapi bukan bererti tak boleh cari harta kekayaan pulak… macam contoh satu kereta dari singapura nak masuk johor… kalau banyak barang dia bawa masuk.. lama skitlah kena periksa dengan kastam.. kalau sedikit barang.. sekejap saja lah..

Panggilan ketiga: Wahai anak adam, wahai mayat..! apakah kamu mematikan dunia atau dunia yang mematikan kamu?”

Jawab mayat:” yalah, tahulah aku, rupa – rupanya dunia yang mematikan aku”

Ketika di mandikan

Apakah yang di panggil kepada mayat ketika diletkkan di tempat untuk di mandikan?

Panggilan pertama: “wahai anak adam, wahai mayat…! Di manakah tubuh badan kamu yang kuat? Bukankah sekarang kamu menjadi lemah?

Masa hidup bukan main lagi, angkat besi, silat, tomoi dan entah hapa2 silat lagilah…silap sikit nak karate..

Amboi… sekarang apa macam mayat? Tepislah lalat atas batang hidung hang!… ha tepis…

Kata mayat: “ ye lah.. masa hidup aku kuat, sekarang aku dah mati. Engkau pun kata aku lemah.
Panggilan kedua: “wahai anak andam, wahai mayat..!” dimanakah mulut kamu yang bercakap? Bukkankah sekarang kamu menjadi diam?”

Masa hidup dialah paling betah.. cakap apa semua dia menang.. bab bersyarahh dialah juara.. sekarang Kenapa diam?

Panggilan ketiga : “wahai anak adam, wahai mayat..!” dimanakah kekasih kamu semua, bukankah sekarang mereka mengasingkan diri?”

Masa hidup bukan main bangga, awek sedozen, yang perempuan pula.. balak keliling pinggang.. kita sepatutnya bukan berbangga tapi malu.. sebab dah jadi mayat depa bukan boleh tolong.. silap2 bagi beban lagi..

Panggilan ketika mayat diletakkan di tempat Kafan

Panggilan pertama : “wahai anak adam, wahai mayat..! pergilah kamu ke tempat jauh tanpa membawa bekal”

Maknanya, Tahukah kamu mayat, kamu akan dikafankan dengan kain putih?. Nak dibawa kemana? Kamu nak berjalan jauh.. apakah persiapan kamu wahai mayat?..

Barulah mayat kelam kabut.. persiapan tak cukup…

Ketika sedang di kafankan mayat berkata “wahai org ramai janganlah bungkus muka aku. Aku nak tengok anak dan keluargaku sebab lepas ni dah tak boleh tengok lagi”..

Lepas elok-elok keluar dari rumah mayat itu di panggil lagi

Panggilan kedua: “wahai anak adam, wahai mayat..! keluarlah kamu dari rumah ini.. kamu tidak akan kembali lagi”

Si mayat pun sedar yang dia takkan kembali “ ye lah. Aku takkan kembali lagi” kata mayat.

Panggilan ketiga: “wahai anak adam, wahai mayat…! Naiklah kuda”

Maknanya orang mati itu mula, “naiklah kuda dan kamu tidak akan naik seperti ini selama – lamanya. Tapi ngat wahai mayat, setelah hang sampai kekubur, hang akan dilayak pulak!”

Panggilan ketika diatas usungan

Panggilan pertama: “wahai anak adam, wahai mayat..! sangat berbahagialah kamu jika kamu tergolong dikalang org yang bertaubat”

Panggilan kedua: wahai anak adam, wahai mayat…! Sangat berbahagialah kamu jika amalmu baik”

Panggilan ketiga: “wahai anak adam, wahai mayat! Sangat berbahagialah kamu jika sahabtmu dalam keredaan Allah, dan celakalah kamu jika para sahabatmu org yang di murkai Allah”

Panggilan ketika mayat berada disisi kubur
Panggilan pertama: “wahai anak adam, wahai mayat.. bukankah kamu menambah damai di tempat yang sempit ini?

Amboi! Damailah kamu.. maksudnya kena bersorang dirilah, tak berkawan tak berlampu, sunyi, sempit

Panggilan kedua: “wahai anak adam, wahai mayat!.. sukahkah kamu aku bawa ke tempat kefakiran?”

Maknanya.. di dalam kubur tiada lagi harta, takhta, pangkat dan kereta..

Panggilan ketiga: “wahai anak adam, wahai mayat..! bukankah kamu mebawa cahaya kepada tempat gelap ini?.

Sabda Rasullah s.a.w “wahai sahabat2 ku sekelian siapa yang menerangi rumah Allah (siapa yang menerangi rumah ibadat) insyaAllah teranglah kuburnya. Kemudian semua org bawa lampu..

kalau kita nak bawa lampu ke surau mesti org gelakkan? Jadi penyelesaiannya.. jumpalah dengan setiausaha.. mintakan bil elektrik.. tolong bayarkan.. elok juga kalau diniatkan kepada emak+ayah yang telah meninggal.

Panggilan ketika mayat diletakkan didalam liang kubur

Panggilan pertama: “wahai anak adam, wahai mayat…! kamu diatas punggungku (diatas bumi ketika hidup) bergurau senda dengan rakan kamu.. sekarang kamu didalam perutku menagis sesorang!”

Panggilan kedua: “wahai anak adam, wahai mayat..! kamu berada diatasku bergembira .a, gelak ketawa. Ketawalah mayat, ketawa! Bukkan kah sekarang hang berduka cita? Menyesallah yang tiada sudahnya”

Panggilan ketiga: “wahai anak adam, wahai mayat..! kamu diatas punggung ku dapat berbicara, tetapi bila dalam perutku.. bisulah kamu… hanya anggota badan yang berbicara..

Beginilah keadaan kita ketika apabila nyawa telah terpisah dari badan. Ketika itu manusia yang berdosa pastinya akan menyesal. Namun tangisan dan keinsafan ketika itu mana mungkin dapat mengembalikan lagi manusia ke Alam dunia. Oleh itu insaflah dan bertaubatlah akan segala dosa – dosa dan kesalahan moga – moga diterima oleh Allah swt. Wallahualam.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: